PROSEDUR

Cedera Robekan Ligamen

Knee Ligament Tear Injury Singapore

Ligamen adalah jaringan ikat fibrosa yang tangguh yang menyatukan tulang, memberikan stabilitas dan membatasi gerakan sendi yang berlebihan. Ligamen terdiri dari serat kolagen, yang memberi kekuatan dan fleksibilitas.

Meskipun ligamen kuat, peregangan tiba-tiba atau gerakan memutar di luar kapasitas normal mereka dapat menyebabkan cedera ligamen, biasanya ligamen robek atau keseleo. Hal ini umumnya disebabkan oleh jatuh atau benturan langsung ke sendi, atau dapat berkembang secara bertahap dari waktu ke waktu karena tekanan berulang pada ligamen.

Lokasi umum untuk robekan ligamen termasuk pergelangan kaki, lutut, ibu jari, pergelangan tangan, leher, dan punggung.

Apa Gejala Cedera Ligamen?

Tergantung pada lokasi dan tingkat keparahan cedera, tanda-tanda dan gejala umum meliputi:

  • Rasa sakit yang tajam atau hebat
  • Bengkak atau memar
  • Sensasi gemeretak atau letupan
  • Ketidakstabilan sendi
  • Rentang gerak terbatas
  • Kesulitan menahan beban pada sendi atau anggota tubuh yang terkena

Apa Penyebab Umum Cedera Ligamen?

  • Trauma atau Cedera: Benturan ekstrim atau trauma pada sendi, seperti jatuh, tersandung, atau kecelakaan, dapat meregangkan atau merobek ligamen, terutama di lutut, pergelangan kaki, dan pergelangan tangan.

  • Kegiatan Olahraga: Terlibat dalam olahraga dampak tinggi yang melibatkan perubahan arah yang tiba-tiba, melompat, atau kontak dengan pemain lain dapat memberi tekanan besar pada ligamen, membuat mereka lebih rentan terhadap cedera.

  • Penggunaan berlebihan atau ketegangan berulang: Terlibat dalam aktivitas berulang, seperti berlari atau melompat, tanpa istirahat dan pemulihan yang cukup dapat melemahkan ligamen dan membuatnya rentan robek.

  • Penuaan: Seiring bertambahnya usia individu, ligamen secara alami kehilangan elastisitasnya dan menjadi lebih rentan terhadap cedera, bahkan karena benturan atau tekanan minimal.

  • Gerakan atau Teknik yang Salah: Gerakan atau teknik yang salah selama aktivitas fisik, seperti memutar atau memutar dengan kuat, dapat membuat ligamen tegang atau robek.

Apa Beberapa Cedera Ligamen Umum?

Lutut
  • Robekan ACL: Robekan ligamentum cruciatum anterior (ACL) adalah cedera umum yang terjadi karena olahraga, seperti sepak bola dan bola basket, yang melibatkan pemberhentian mendadak dan perubahan arah yang tiba-tiba.

  • MCL atau LCL Sprain: Cedera ini termasuk kerusakan pada sisi dalam (medial collateral ligament) atau sisi luar (lateral collateral ligament) sendi lutut.

Pergelangan kaki
  • Ankle Sprain: Ini mengacu pada peregangan atau robeknya ligamen yang mendukung sendi pergelangan kaki di luar kisaran normal mereka karena kaki memutar atau gerakan salah

Bahu
  • Cedera Sendi AC: Ini mengacu pada kerusakan pada sendi acromioclavicular, yang terletak di bagian atas bahu di mana tulang selangka menekan titik tertinggi tulang belikat. Cedera pada sendi ini biasanya mengakibatkan terputusnya atau keseleo ligamen yang mendukung sendi.

Tangan & Pergelangan Tangan
  • Finger Sprain atau Thumb Sprain: Ini mengacu pada cedera pada ligamen di jari atau ibu jari yang disebabkan oleh benturan kuat selama olahraga, kecelakaan, atau jatuh.

Tulang Belakang
  • Keseleo leher: Ini terjadi ketika ligamen di daerah leher menjadi terlalu meregang karena gerakan tiba-tiba atau cedera.

  • Back Ligament Sprain: Ini mengacu pada peregangan atau robeknya ligamen di punggung, mengakibatkan keseleo atau ketegangan.

  • Whiplash: Cedera leher ini terjadi ketika kepala seseorang tiba-tiba tersentak ke belakang dan ke depan, biasanya karena kecelakaan mobil; dan dapat mencederai berbagai struktur di leher, termasuk ligamen.

  • Text Neck: Ini mengacu pada cedera karena tekanan berulang pada leher karena melihat ke bawah pada perangkat elektronik, seperti smartphone, untuk waktu yang lama.

Bagaimana Cedera Ligamen Didiagnosis?

Cedera ligamen dapat didiagnosis melalui kombinasi pemeriksaan fisik, tinjauan riwayat medis, dan tes pencitraan sebelum mendapatkan kesimpulan diagnosis.

Cedera ligamen dapat dikategorikan ke dalam kelas yang berbeda tergantung pada tingkat keparahannya:

  • Tingkat 1: Ada peregangan ringan atau robekan mikroskopis ligamen yang menyebabkan nyeri ringan, nyeri tekan, dan pembengkakan di daerah yang terkena, tetapi sendi tetap stabil.
  • Tingkat 2: Ini melibatkan robekan parsial ligamen, bersama dengan rasa sakit sedang, bengkak dan memar. Sendi dapat menunjukkan ketidakstabilan dan rentang gerak terbatas.
  • Tingkat 3: Ini melibatkan rasa sakit yang parah dan pembengkakan dengan robekan ligamen yang lengkap. Sendi yang terkena mungkin menyerah atau merasa benar-benar tidak stabil, membuat aktivitas menahan beban hampir tidak mungkin.

Bagaimana Cedera Ligamen Diobati?

Perawatan Non-Bedah

R.I.C.E. Protokol: Pendekatan ini, yang merupakan singkatan dari rest, ice, compression, and elevation, adalah pengobatan dasar yang digunakan untuk menangani cedera ligamen ringan hingga sedang:

  • Rest - Istirahatkan sendi yang terluka dengan mengurangi stres pada area yang terkena
  • Ice - Kompres es ke area yang terluka untuk meminimalkan rasa sakit dan bengkak
  • Compression - Bebat area yang cedera dengan perban elastis atau lengan kompresi untuk dukungan yang lebih baik
  • Elevate - Tinggikan anggota tubuh di atas tingkat jantung untuk mengurangi peradangan
Perawatan Bedah

Jika perawatan konservatif gagal memberikan pemulihan yang memadai, dokter ortopedi akan merekomendasikan intervensi bedah. Ini termasuk:

  • Operasi Lubang Kunci: Juga dikenal sebagai artroskopi, prosedur invasif minimal ini melibatkan penggunaan tabung fleksibel dengan kamera di ujungnya (arthroscope) dan instrumen khusus yang dimasukkan melalui sayatan kecil untuk memvisualisasikan dan mengakses bagian dalam sendi.

  • Perbaikan Ligamen: Prosedur ini cocok untuk robekan parsial dengan menjahit atau memasang kembali ujung ligamen yang robek kembali menyatu. Tujuan perbaikan ligamen adalah untuk mendapatkan penyembuhan tanpa harus menggantinya dengan jaringan lain.

  • Rekonstruksi Ligamen: Ketika ligamen benar-benar robek, ahli bedah akan melakukan rekonstruksi menggunakan cangkok, sepotong jaringan tendon sehat yang diambil dari bagian lain dari tubuh pasien atau dari donor, untuk menggantikan ligamen yang rusak sama sekali.

Bagaimana seseorang bisa mencegah cedera ligamen?

Anda dapat mengurangi risiko mengembangkan cedera ligamen dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Pemanasan yang tepat: Latihan pemanasan yang tepat dan peregangan sebelum aktivitas fisik dapat membantu mempersiapkan tubuh untuk peningkatan tuntutan dan gerakan.

  • Gunakan teknik yang benar saat berpartisipasi dalam olahraga, seperti mempertahankan bentuk dan mekanika tubuh yang baik, untuk meminimalkan ketegangan dan risiko cedera.

  • Istirahat yang Cukup: Berikan tubuh Anda waktu yang cukup untuk beristirahat dan pulih di antara latihan atau aktivitas intens untuk mencegah cedera berlebihan.

  • Kenakan Alat Pelindung: Gunakan perlengkapan yang sesuai, seperti bantalan lutut dan kawat gigi pergelangan kaki, saat melakukan aktivitas berisiko tinggi untuk memberikan dukungan tambahan.

  • Kemajuan Aktivitas Secara Bertahap:Secara bertahap meningkatkan intensitas, durasi, atau kesulitan aktivitas fisik memungkinkan tubuh untuk beradaptasi dan memperkuat ligamen, mengurangi risiko air mata.

  • Pertahankan Berat Badan yang Sehat: Kelebihan berat badan dapat menyebabkan ketegangan sendi, meningkatkan risiko cedera ligamen.

Pertanyaan Umum
  • Bisakah robekan ligamen sembuh dengan sendirinya?

    Cedera kecil dengan kerusakan mikroskopis mungkin dapat sembuh dengan sendirinya setelah berminggu-minggu, dengan perawatan yang tepat. Namun, robekan yang lebih parah harus diobati atau dapat menyebabkan ketidakstabilan kronis, disfungsi sendi, dan peningkatan risiko cedera di masa depan. Cara terbaik adalah untuk mencari bantuan medis sesegera mungkin, untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk robekan ligamen untuk sembuh?

    Waktu pemulihan dari cedera ligamen bervariasi tergantung pada jenis, tingkat keparahan dan lokasi cedera dan kesehatan pasien secara keseluruhan dan kepatuhan terhadap rehabilitasi.

    Untuk cedera ligamen ringan atau sedang, mungkin diperlukan waktu tiga hingga enam minggu untuk kembali ke aktivitas rutin, sementara robekan ligamen yang parah mungkin memerlukan periode pemulihan yang lebih lama antara enam dan dua belas bulan.

  • Bisakah seseorang berjalan dengan ligamen yang robek?

    Beberapa individu dengan robekan ligamen ringan sampai sedang mungkin masih bisa berjalan, meskipun itu bisa menyakitkan dan mengganggu, terutama jika cedera mempengaruhi sendi yang menahan beban seperti lutut atau pergelangan kaki. Menggunakan kruk atau alat bantu lainnya mungkin diperlukan untuk mengurangi tekanan pada sendi yang terkena dan memfasilitasi gerakan.

Top